Apalah Arti sebuah NaMA!

“Como se llama, senor.?”

“mi nombre Priyanto…”

“y su apellido, por favor.?”

“…… Kusumawidagdo..”  dan setelah denger nama belakang yg “aneh” tersebut efek berikutnya udah bisa gue duga, air mukanya pasti berubah.Yah, rata2 orang Amerika Latin (dan orang luar Indonesia laennya tentu aja), nggak terbiasa dengan nama yg jumlah suku katanya banyak. Jangankan mereka, lha orang Indonesia aja masih banyak yg nggak biasa juga. 

Masalah air muka yg berubah, ada yg sekedar naik alisnya, ada yg ngerut dahinya, ada yg narik ujung2 bibirnya ke bawah kayak orang cemberut, ada yg ngeringis kayak abis makan belimbing wuluh, bahkan ampe ada yg ‘kaget  Jepang’, itu lho yg kaget trus balik badan ampe jatuh dengan gaya orang abis kena tembak. Nggak sedikit juga orang yg denger langsung ketawa (ampe sempet gue pikir kalo nama gue tuh jangan2 punya arti ‘jorok’ dalam bahasa Spanyol). 

Nama tunggal (tanpa nama belakang) juga hal yg aneh banget. Waktu ngisi formulir online buat asuransi, tuh formulir nanya nama belakang spouse yg kosong (secara siCantik emang gak punya nama belakang). Tapi berhubung gue kosongin, gak tau gimana pas kartu asuransi dateng, nama istri gue jadi nambah, Marsianti Primaputra…….. (Primaputra nih ‘nama keluarga’ kita, semua nama keluarga Bangors pake nama ini, Adil Primaputra, Azhar Primaputra, Mutia Primaputri). Makanya kalo punya anak kasih nama belakang juga deh, biar kalo ke luar negri gak repot. 

Ngomong2 masalah nama, model nama orang Amerika Latin sini juga ‘aneh’ sih dimana nama mereka yg biasa mereka sebut cuman 2 kata, padahal nama mereka tuh bisa ampe 5 kata. Pemain bola Ronaldo de Assis Moreira yg rambutnya gondrong (lho? Iya lha wong itu nama asli Ronaldhino), dan Ronaldo Luis Nazario de Lima (nah ini yg botak gigi tonggos) itu contohnya. Ada juga klien gue disini yg nama gadis, nama nyokap, nama bokap kandung sama bokap tirinya direnteng jadi satu.  

Nama Juan tuh sama ama nama John di Barat, nama Miguel sama seperti Michael, Eduardo sama Edward  dan padanan lainnya. Tapi ada juga yg bikin gue heran, ada operator gue yg namanya Julio (artinya bulan Juli), tebak coba lahirnya bulan apa………..bulan Juli? …salah!, yg bener dia lahir di bulan April.!!  Ada juga orang yg namanya Agusto, pas gue becandain, kalo gue tahu bulan lahirnya dia adalah bulaan……Desember (maksudnya sih gue salah2in gitu…), eeehhh….. yg bikin gue kaget, tau-tau dia bilang, “Como sabes.?” (Lho kok tau.? – gitu maksudnya), dengan tampang bingungnya. — Gubrak…!! gantian gue yg bengong…! Jangan2 nama dia tuh bukan nama waktu lahir yah…. tapi nama waktu “bikinnya”. Hehehehehe….. 

Oh iya, gue juga punya “nama Latin” di Kolombia sini yang sering dipake sama klien2 gue, sama co-worker gue maupun sama Jefes (bos-bos) gue kalo manggil gue, yaitu “Chucho”. Jangan ketawa dulu dengan nama yg rada ‘lucu’ itu, karena disini di Amerika Latin, itu nama dengan arti terbagus kedua setelah ‘Jesus’. 

Kalo ada orang Kolombia yg ‘sok jago’ mo nyatet nama gue, gue bilang “sini deh gue tulisin..” Bukan apa-apa, kalo nulis sering pada salah. Lha di Indonesia aja banyak yg salah nulis nama gue. Apalagi disini.

Nama gue Priyanto Kusumawidagdo, pernah ditulis sama orang sini ‘Brillianto’ atau Vriando….. parah banget gak seeh..? Jangan tanya apa yg ditulis buat nama belakang gue, yg paling parah sih ‘kudoroboto (asal banget gak sih..), atau cusucuidado (cuidado tuh artinya ‘awas’)…….

Apalah arti sebuah nama, kata Sheakspere (gini bukan sih nulisnya.?). Well, Mr.Sheakspere,…..coba elu gue panggil Balakacrut….mau nggak.? 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: