Bahasa Indonesia.? Gampang banget tau…..

Entah gimana awalnya, kok tau-tau banyak orang2 Kolombia kenalan gue yg ujug-ujug pengen belajar bahasa Indonesia (gue bilangnya ke mereka kalo ‘idioma’ gue namanya ‘Bahasa’). Mereka yg pake bahasa Spanyol aja ngerasa kalo bahasa spanyol tuh susah.

Makanya mereka rada kagum sama ‘chino’ dari Indonesia yg udah bisa ngerti dikit2 dan nyoba2 komunikasi (lebih dikit lagi), dengan bahasa spanyol, dalam waktu tiga bulan. Mereka bilang kalo ‘prononcia’ kita tuh udah bagus, dibandingin sama ‘gringo’ (sebutan mereka buat orang2 bule Amrik and Eropa). 

Mereka selalu nyangka kalo kita2 tuh dari China atau Japon. Samalah kayak orang Amerika yg nyangka kalo ada orang latin tuh pasti orang Mexico. Nah mereka juga nyangka kalo kita pasti punya bahasa dan tulisan yg rada2 mirip dengan tulisan cina.  Ternyata setelah gue terangin kalo ‘Bahasa’ itu gampang banget, mereka banyak yg nanya2. Gue bilang kalo di-‘bahasa’, gak ada tuh bentuk ‘pasado’ atau ‘futuro’, trus gak ada juga pembagian kata ‘maskulin’ atau ‘feminin’. Coba, pernah nggak kita mikir kalo ternyata kata ‘rumah’ itu adalah berjenis kelamin perempuan dan mobil tuh berjenis kelamin laki!…… nggak banget deh. Di bahasa Spanyol yg susah lagi adalah perbedaan kata kerja / ‘verbo’ berdasar kata subyeknya. Contohnya kata ‘tener’ yg artinya ‘punya’, kalo buat saya (yo), jadi tengo (yg artinya saya punya), kalo buat dia (el/ella) jadi ‘tiene’ (dia punya), kalo buat kami / kita (nosotros) jadi ‘tenemos’ (kita/kami punya) dll, dll….. 

Belum lagi bentuk ‘pasado’ sama ‘futuro’ yg bikin tambah pusing. Ditambah lagi partikel pengganti objek yg macem2, wak… mabok deh. Makanya mereka setuju banget pas gue bilang…. Mi idioma se llama ‘Bahasa’ muy facil, mas facil que Espanol……  Akhirnya, mereka nanya2 tentang ‘Bahasa’ deh, dan pada nitip buku dalam bahasa Indonesia dan Espanol. Emang sih seperti banyak orang2 ‘badung’ lain….yg dipelajarin pertama oleh mereka tuh kata2 ‘jorok’ mulu……hehehehe.

2 Komentar (+add yours?)

  1. Nana
    Feb 09, 2007 @ 05:20:50

    wah, bagus dong…loe bisa jadi duta kebudayaan tuh Pri…sebagai sumbangsih pada negri tercinta, taelah… Kapan2 promosiin makanan Indo juga…sekalian ngajarin koki masak menu Indo yang baik dan benar🙂

    Balas

  2. pk
    Jun 29, 2009 @ 04:23:25

    iya nih, pengen banget deh bisa ngasih unjuk masakan Indonesia, kemereka. Kalo mereka makan masakan gue, biar kata menurut gue tuh masakan ancur tapi mereka tuh pada demen aja.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: