Bienvenido a QUITO – ECUADOR

Tanggal 15 Januari kemaren gue ngunjungin Negara Amerika Latin ketiga setelah Venezuela dan Colombia, yaitu Ecuador. Seperti yg lainnya, maka tempat atau kota pertama yg gue datengin adalah capital city-nya yaitu Quito. 

Gue dateng pas hari pelantikan presiden baru Ecuador, jadi di bandara Internationalnya terlihat ada kesibukan yg berlebih. Apalagi sih kalo bukan dalam rangka menyambut tamu-tamu Negara yg dateng. Ada pasutri dari US yg duduk disebelah gue langsung heboh begitu ngeliat ada pesawat yg ada tulisan Arab-nya yg juga ada tulisan IRAN. Mereka langsung curious gitu ngomong2 ada apa nih kok ada Iranian disini.? Lha emang kenapa coba.… Trus juga petugas imigrasinya, kok yah banyak banget nanya-nanyanya, ampe nanya2 tentang Indonesia segala, berapa jumlah penduduknya, minimum salario, dan lainnya (cuman kok abis nanya tuh mbak2 ketawa-ketiwi aja berdua tiap kali gue jawab….maap deh kalo Espanyol gue masih rada-rada…) Berhubung hp gue lagi2 nggak ada sinyal (hp gue nomer Bogota, sedang hp mentari gue gak bias dipake di South America), terpaksa gue pake wartel atau telpon umum.Gue mesen taksi dari bandara (untuk orang asing sebaiknya begitu), trus mulai deh gue cari hotel. Pertama gue ke hotel ‘La Colina’, tapi tuh hotel kayaknya nggak asik, lagian juga receptionist-nya jutek banget, ya udah gue langsung bilang gak jadi…. 

Hotel Quito akhirnya jadi pilihan gue, secara personel-nya ramah2 dan hotelnya juga jauh lebih gede. Setelah selesai urusan administrasi, gue langsung masuk kamar, rebahan. Sayangnya kamar yg gue ambil gak ada koneksi internetnya. Terpaksa deh gue beli koneksi internet wireless, seharga 3 dolar sejam. Sekilas tentang Quito / Ecuador, mata uang disini adalah dollar amerika… iya US$…. yg sama persis dengan di AS. Tapi untuk koin-nya ada juga yg cetakan Ecuador, dimana ada tulisan Ecuador-nya, walaupun nilainya sama. Quito terletak di ketinggian 2808 m diatas permukaan laut, lebih tinggi dari Bogota yg cumin 2500-an m. Nggak heran kalo jalan sebentar disini rasanya dah ngos-ngosan. Apalagi Quito ini masuk daerah yg berbukit2, dengan dikelilingin oleh pegunungan disekitarnya. Jadi kalo jalan2, berangkatnya enteng (turunan), pulangnya setengah ko’it. Penduduk disini ramah2. lebih ramah dari Bogota, dan espanyolnya mereka tuh lebih mudah masuk ke kuping gue, dan logatnya seperti orang nyanyi, yg nadanya naik dikit di akhir kalimat (jadi kayak orang nanya, walaupun sebenernya ngasih tau). Selain itu, banyak juga yg bisa bahasa inggris (apa gara2 mata uangnya US$ yah.?). Orang2 dengan tampang ‘native’ atau Indian-like lebih banyak disini disbanding di Bogota. Trus gue juga sering ngeliat tampang2 oriental disini ketimbang di
bogota.
  Biar dikata banyak orang baik, dan udaranya enak buat jalan-jalan, tapi sebagai extranjero (org asing), tetep aja ada precaution yg dikeluarin dari kantor gue. Apalagi kalo bukan masalah crime di
Ecuador.
Quito lebih tenang daripada Bogota, karena lebih kecil dan orang-orangnya juga lebih sabar. Liat aja pas di jalanan, kayaknya gak ada tuh yg jalannya ngotot2an kayak di Bogota.  Secara keseluruhan sih Quito enak buat dijadiin tempat buat tinggal. Sayangnya gue gak lama di Ecuador jadi nggak sempet jalan2 ketempat yg asik2 di Negara yg katanya “mas cerca de sol – lebih deket ke matahari” ini. Well, maybe next time. 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: