Kontrakanku..Surgaku (Rumah – 1)

Abis baca blognya temen yang baru punya rumah, jadi mengenang usaha perjalanan hidup untuk mendapatkan rumah sendiri. Tempat berteduh, sumber mata air cinta yg berlimpah, madrasah bagi anak-anak sekaligus taman bermain terbaik bagi mereka, dan versi mini perahu hijrah nabi Nuh, yang akan membawa penghuninya kembali ke kampung surga. 

Sebelum dapet rumah, aku ngikutin jejak orang tua dan banyak orang yg nontrak dulu. Itung2 try out dan latihan ngurus rumah sebelum punya sendiri…. (sebenernya sih karena belon mampu beli ndiri…hihihiih) 

 Setelah ijab kabul yg menyatukan aku dan sayangku dalam tali suci (semoga Allah SWT meridhoi), langsung deh terbersit keinginan untuk tidak tinggal dengan orang tua. Alasan yg diajukan ke orang tua Anti sih, supaya kita bisa cepet mandiri, tapi tujuan sebenernya sih biar ada privasi, jadi mau ngapain aja, biar lebih bebas gitu…. (husss apaan sih..). Akhirnya, rumah 3 petak, di jln Mardotillah Margonda, depan halte UI, menjadi sarang cinta pertama buat kita. Yang membuat istimewa adalah, karena semuanya kita jalanin berdua, dari nyari, survey, ngomong sama yg punya kontrakan, sampe beres2.  Pertengahan April 1999, setelah ngecat dikit2 dan mbenerin kamar mandi (ini yg paling perlu), langsung belanja keperluan ‘hidup’. Belanjanya waktu itu di toko kelontong di daerah depok.

Barang2 yg dibeli waktu itu kalo nggak salah, ember plus gayung, pel, sabun, sikat gigi, odol, gelas, piring, sendok, garpu, dan keset. Si cantik sempet mau beli hemaviton, soalnya dia punya rencana ‘nakal’ (walau nggak jadi….nyesel deh..). 

Jadilah, kita berdua tinggal di istana cinta, yang waktu itu hanya ada satu meja belajar dan kursi sebagai perabotannya (maklum, tadinya kost2an). Kasurnya juga Cuma kasur gulung yang kecil, buat satu orang….. tapi malah asik, soalnya kita tidurnya jadi nempel terus (kalo misah, pasti kedinginan kena lantai..hehehe). 

Perabotan berikutnya kasur pegas dan dipannya (jati bok!), dan lemari kecil yg beli di pasar minggu, setelah gajian dari BTA. Trus ada lemari piring, alumunium yg beli di pondok labu, setelah gajian dari BTA34.

Terakhir ada meja buat kompor gas (kompornya dapet dari kado nikah.). Nah meja kompor ini yg laen, soalnya bikin ndiri dari papan press yg dijual di daerah kelapa dua depok. Perabot “canggih” yg singgah berikutnya adalah TV 14” dan kulkas. 

Ada 6 rumah petakan disitu, semuanya ada di dalem pager yg ditutup kalo malem. Kontrakan kami tuh ada di tengah, nomer 3. Di sebelah kanan ada bapak2 yg ngambil S2, dia orang Sulawesi kalo gak salah. Disebelah kiri, no.2, ada pasangan muda juga, orang Padang. Nomer satu adalah penghuni ‘tetap’, yang paling lama disitu, keluarga bu Yuli, orang betawi (suaminya sih kayak orang madura, tapi ngomongnya betawi banget). Mereka tinggal sama cucunya, cewek, lucu, bawel dan suka buka2 kulkas. 

Semua penghuninya ramah2, apalagi yg berkeluarga disitu (no.1,2 dan 3), pasti saling mengunjungi, apalagi kalo ada ‘gosip2 RT’. Kalo yg mahasiswa2, seringnya sih nggak ketemu. 

Yang agak susah tuh njemur baju. Karena belon punya mesin cuci, jadi kalo ngering-in, ya full power alias pake tangan. Dan kalo sayangku nyucinya kesiangan dikit, pasti tuh tali jemuran dibelakang udah pada penuh. Akhirnya, beli jemuran alumunium deh. 

Aduh….banyak kenangan indah tuh disana. Maklum pengantin baru. Pengen deh nginep lagi disana, bedua sama siCantik,….anak-anak sama Mbahnya aja……. hehehehe..

1 Komentar (+add yours?)

  1. mya
    Nov 24, 2008 @ 07:53:13

    masih ada tempat yg kosong ga? btw alamat tepatnya dimana ya?

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: