The Day I Lost Her

Nggak ada kata putus waktu kelas 3, juga nggak ada kesempatan untuk membicarakan kelanjutan hubungan ‘indah’ antara gue dengan Anti, karena kita udah disibukkan dengan urusan kuliah.

Hal ini membuat gue bingung dengan ‘status’ gue sama Anti. Akhirnya gw memutuskan untuk bicara lagi sama dia.

Ternyata buat ketemu mahluk yg telah meluluhkan hati itu, bukan pekerjaan gampang. Walau kita sama2 di UI, tapi beda fakultas (Anti di MIPA dan gue teknik), dan ini masalah besar karena jarak yang cukup jauh, paling nggak 10 menit naek sepeda…Selama 4 hari, gue bolos kuliah. Tiap harinya, dari jam 07.30 sampe jam 14.00, gue bela2in nongkrong di depan halte MIPA. Kadang2 ke gedung Farmasi, biar bisa ketemu sama Anti. “percumtakbergun” alias nihil, gak pernah sekalipun ngeliat si Cantik satu itu. Yang ada perut kenyang tapi kantong tipis gara2 sambil nunggu bawaannya ngemiiil mulu. Sampe akhirnya gue sadar kalo anak MIPA banyak yg lewat balairung kalo pulang atau pergi, nggak lewat halte…ampuun dah. Apalagi ternyata rata2 anak angkatan baru tuh kalo kuliah bukan di gedung jurusan, tapi gedung Kuliah Bersama. Pantes nggak nemu2. Ya udah kalo gitu kerumahnya aja…. 

Di rumahnya..!

Deg-degan waktu ngetok pintu yg udah lama banget nggak pernah gue ketok. Tapi langsung berhenti napas gue waktu ternyata yg bukain tuh Anti sendiri…dan……dia pake jilbab. Ya Allah, cantiik banget. Tapi ada suasana aneh yg langsung timbul, rikuh, kaku, dan dingin gitu (kayak ada berita buruk aja.).

Dan bener…pas gue tanya masalah hubungan kita, singkat aja dia jawab kalo di dalam Islam tuh nggak ada pacaran. “jadi hubungaan kita.. bagusnya selesai aja..”, gitu katanya sambil nunduk.

Entah dapet ide darimana, tau2 tanpa pikir panjang gue ngomong, “Oke-oke, paling kita kuliah khan 5 tahunan lagi, trus gimana kalo gw janji sama elo kalo lima tahun yg akan datang gw langsung dateng ngelamar elo..?”. Kaget juga tuh bisa ngomong gitu, nggak pake Insya Allah lagi, sombong banget, kayak bakalan masih idup aja lima tahun lagi.

Nggak ada jawaban, Anti cuman nunduk aja, dan suasana makin nggak enak. Akhirnya dg agak pelan gue jawab ndiri, “Nggak mungkin yah, kali aja elo bakal nemu orang lain yg lebih baik dari gue, dan mungkin gue nemu orang lain yg lebih cocok sama gue…”.

Dan dia cuman mengangguk aja, tanpa ngomong apa-apa….. 

Sore kelabu, pulang dari rumahnya, mampir dulu ketempat Isnen di Ulujami, I need someone to talk to….kebetulan rumahnya yg paling deket dan sekalian numpang makan..! 

Sia’ul….emangnya perempuan dia doang di dunia ini…. gue pasti dapet yg lain (walo agak2 pesimis, abis minderan sih gue orangnya). 

Well, the darkest part of my life, dan yg tau pertama kali tuh adek gue, gara2 malemnya kata dia gue ngigau ampe kedengeran kekamarnya (masak sih ampe segitunya..) 

Semua kejadian pasti ada hikmahnya……  

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: